Puasa Itu Pintu Kasih Sayang (3)



Oleh 
Imam Shamsi Ali* 

HAJIMAKBUL.COM - Disebutkan dalam sebuah riwayat bahwa Ramadhan terbagi ke dalam tiga bagian, yaitu sepuluh malam pertama adalah Rahmah, sepuluh malam kedua adalah magfirah, dan sepuluh malam terakhir adalah pembebasan dari api neraka.   

Terlepas dari kesahihan hadits itu, kontennya jelas sangat justified (benar) dari segi substansi. Di bulan Ramadhan inilah masanya kita tidak saja mencari “rahmah”. Tapi tidak kalah pentingnya membangun rahmah (kasih sayang) di antara kita sesama umat, baik seagama maupun tidak seagama (tapi tetap semanusia). 

Kasih sayang atau dalam bahasa agamanya “rahmah” adalah dasar dari segala “qadar” (keputusan) Ilahi. Alam semesta diciptakan, langit dan bumi, dan segala yang ada di antara keduanya tercipta di atas dasar kasih sayang Allah. Wujud kehidupan makhluk tanpa kecuali terbangun di atas dasar “Rahmah” Allah, Tuhan Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

Realita besar inilah yang kemudian menjadikan Asma Allah yang paling sering terulang setelah Nama Teragung (Al-ism al-A’dzom), ALLAH, adalah AsmaNya yang bermakna kasih sayang. 

Kasih sayang Allah inilah yang menjadi bagian karakternya yang diekspresikan dalam dua bentuk, dan diulang di setiap awal surah di Kitab Sucinya, bismillahir Rahmanir Rahim. Kecuali tentunya di surah kesembilan dari Al-Quran (At-Taubah). 

Bagi seorang Mukmin, kita sadari betul bahwa agama ini dari awal hingga akhir, from A to Z, semuanya terbangun di atas rahmatNya. Kita mendapat hidayahNya, bukan karena keilmuan kita semata. Bukan karena kehebatan usaha kita semata. Tapi  karena kita disayang Allah, karena Rahmah Allah juga.

Ibadah-ibadah yang kita lakukan juga, semuanya dimungkinkan karena Rahmah Allah. Kita sholat karena Hidayah Allah. Hidayah Allah itu mungkin karena rahmatNya. Karenanya Al-Quran itu salah satunya dikenal sebagai “rohmah” Allah bagi manusia.

Bahkan pada akhirnya nanti tiada seorangpun yang akan masuk syurga Allah kecuali karena rahmahNya. Bahkan Rasulullah SAW sekalipun tidak akan masuk syurga Allah kecuali karena rahmatNya. 

Suatu ketika Rasulullah SAW menyampaikan kepada para sahabatnya: “tidak satu orangpun yang akan masuk syurga kecuali dengan kasih sayang Allah”. Sahabat bertanya: “engkaupun ya Rasul?”. Rasulullah SAW menjawab: “saya juga kalau bukan karena Rahmah Allah tidak akan masuk syurga”. 

Demikianlah urgensi rahmah (kasih sayang) Allah SWT. Dan karenanya rahmah adalah salah satu hal terpenting yang kita “mujahadah” (berjuang) untuk mendapatkannya di bulan ini. Karena ketika rahmah telah kita dapatkan, maka semua sudah ada garansinya (terjamin). 

Salah satu kejahilan (ignorance) manusia terhadap Islam adalah persangkaan mereka jika konsep Tuhan dalam Islam itu adalah konsep Tuhan yang keras dan bengis. Seolah Tuhan dalam Islam itu tidak mengenal cinta dan kasih. 

Demikian pula tuduhan kepada Rasul Allah dengan kekerasan dan kebencian. Seolah Muhammad SAW itu adalah sosok yang menakutkan karena kesangaran dan kekasaran akhlak dan perilakunya. 

Dengan dukungan media dibangun persepsi yang buruk jika umat ini adalah umat pembenci dan senang perang. Umat yang kesukaannya melakukan perusakan dan pembunuhan kepada siapa yang dianggap tidak sejalan dalam akidah dan pemahaman.

Ternyata semua itu terbantah dengan ajaran ini. Allah SWT itu adalah Tuhan yang mengedepankan sifat kasih sayangnya di atas segala sifatNya yang lain. “Wa rahmati wasi’at kulla sate’” (dan kasihKu melebih segala sesuatu). 

Menunjukkan bahwa marahNya Allah sekalipun itu ada dalam ruang lingkup kasihNya. Bagaikan marahnya orang tua kepada anaknya, tentu bukan karena kebencian. Marahnya Allah bahkan menjadi bagian dari rahmahNya yang tiada batas.

Salah satu bukti terbesar dari rahmah Allah itu adalah pintu-pintu kasih yang dibuka luas untuk mengampuni hamba-hambaNya. “Sesungguhnya Allah mengampuni semua dosa hamba-hambaNya”, demikian Al-Quran.

“Wahai hamba-hambaKu yang telah melampaui batas, jangan berputus asa dari rahmahNya Allah. Sesungguhnya mengampuni semua dosa-dosa hambaNya”. Demikian firman Allah pada ayat lain. 

Dalam berbagai Hadist juga disebutkan Allah membuka pintu seluas-luasnya kepada mereka yang berbuat dosa di malam hari untuk diampuni di siang hari. Dan membuka pintu taubat di siang hari bagi pendosa malam hari. 

Bahkan Allah SWT masih membuka kesempatan bertaubat hambaNya sebelum terdengar suara terakhir yang akan keluar dari tenggorokan seorang hamba tersebut di saat sakaratul maut. Suara ini dikenal dalam bahasa Arab dengan “ghirghaar”. 

Dalam Hadist lain disebutkan: “Sesungguhnya Allah menerima taubat hambaNya sebelum tiba masa di mana matahari terbit dari barat”. Artinya pintu taubat selalu terbuka selama kematian atau Kiamat belum terjadi.

Baik ayat-ayat Al-Quran maupun Hadist-Hadist Rasulullah SAW semua menggambarkan bagaimana kasih dan sayang Allah dan RasulNya. 

Rasulullah SAW pernah sangat marah karena seorang wanita dari kalangan musuh terbunuh di medan perang. Atau ketika sebuah sarang semut dibakar tanpa alasan apapun.

Dari semua itu pesan moral terbesarnya adalah bahwa kasih sayang, apalagi di bulan Ramadan ini menjadi sesuatu yang mutlak. Melakukan kekerasan-kekerasan, terorisme dan pembunuhan kaum sipil jelas tidak saja terkutuk dalam agama. Tapi sesungguhnya merusak secara gamblang ajaran agama yang menjunjung tinggi kehidupan dan kedamaian.

Kasih sayang Allah dan Rasul itu membangun karakter kasih sayang terhadap sesama. Sebab rahmah Allah terikat oleh kasih kita kepada sesama. Hadist menegaskan: “man laa yarham laa yurham” (siapa yang tidak memiliki kasih sayang, tak akan dikasihi oleh Allah SWT”. 

“Irham man fil-ardh yarhamka man fis-samaa” (kasihi siapa yang ada di bumi, niscaya Dia yang di langit mengasihimu”, sabda baginda Rasulullah SAW.

Dan mereka yang mati dengan kebencian dan perlakukan buruk kepada orang lain, sudah pasti tidak menerima rahmah sebagai prasyarat untuk masuk syurga. Sebaliknya, kebencian dan perlakuan buruk mereka kepada sesama akan  menyebabkan murka dan siksa Allah yang sangat pedih.

Semoga di bulan yang penuh kasih sayang (rahmah) ini, kita tidak saja disayang. Tapi juga mampu membangun karakter kasih sayang itu. Sehingga dengan karakter Itulah bangsa kita, bahkan dunia kita akan lebih aman dan damai. Amin. (*)

New York, 8 Mei 2019 

* Presiden Nusantara Foundation.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Puasa Itu Pintu Kasih Sayang (3)"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel